Kiat Sukses buat Ibu yang Bekerja

Kiat Sukses buat Ibu yang Bekerja
Kiat Sukses buat Ibu yang Bekerja  ~ Sebenarnya tidak terlalu sulit, jika kita ingin sukses menjadi seorang ibu dan juga seorang wanita karir. Kuncinya, ada pada kemauan untuk membagi waktu dan kedewasaan pada diri sendiri

Hal ini tidak mudah untuk membuat seorang ibu rumah tangga yang baik pada satu waktu bisa terjadi. Sejak beroperasi sebagai ibu dalam penyusunan anak-anak untuk dapat bersaing secara individu di masa depan dan membutuhkan perhatian dan waktu yang tidak sedikit. Sementara itu, kebutuhan untuk mengembangkan potensi ibu juga cukup besar. Seperti kita ketahui, wanita karir juga diperlukan untuk terus mengembangkan diri dan siap bersaing untuk terus memajukan karirnya.

Sekarang, menghadapi dua tugas yang harus dilakukan pada saat yang sama, tentu saja, bukanlah sesuatu yang mudah bagi ibu untuk bekerja. Untuk alasan ini, itu bukan ibu yang bekerja begitu pesimis, "telah mampu memberikan yang terbaik bagi keluarga dan karier?" Ketakutan, untuk bekerja di kantor sehingga titik kekalahan untuk perhatian dan waktu ditarik ke anak-anak. Sebaliknya, jika kantor bisnis lebih banyak perhatian, sehingga bahkan diabaikan anak. Ini berarti bahwa perempuan tidak dapat peran ganda ibu dan karier wanita?


Kiat Sukses buat Ibu yang Bekerja


Ternyata, enggak juga, juga! Implementasi ini sangat berat, itu benar, tapi ini tidak berarti bahwa dua pekerjaan tidak bisa lakoni bergandengan tangan. Seperti kata dra. Nuke S. Arafat, "Kita bisa, memang, menjadi ibu bagi semua PR-nya di rumah dan pada wanita karir waktu yang sama." Yang penting, juga seorang psikolog LKBHIuWK (Konseling Institute dan bantuan hukum Indonesia bagi perempuan dan keluarga), Jakarta, "adalah keinginan untuk bisa membagi waktu. Adapun ibu yang bekerja, tidak perlu adalah jumlah, tetapi kualitas waktu. "Jadi, Bu, jangan pesimis lagi, ya.

WAKTU DAN STAMINA

Nah, maka kebutuhan untuk waktu yang berkualitas dapat dipenuhi, maka ibu bekerja harus dapat mengambil waktu yang tersisa saat setelah bekerja untuk melakukan aktivitas dan percakapan intens dengan suami dan anak-anak. "Waktu itu kita harus benar-benar diisi dengan hal-hal yang baik yang melibatkan seluruh keluarga," saran Nuke. Misalnya, untuk mengkompilasi obrolan tentang kegiatan anak-anak dari "sekolah" atau hal-hal lain dari suami dan ibu.

Jadi, berbagi satu sama lain, berbagi cerita. "Ini adalah kesempatan bagi ibu untuk memperhatikan kebutuhan anak-anak dan untuk mengintegrasikan pendidikan agama, adat istiadat, sopan santun dan anak-anak," kata Nuke. Untuk alasan ini, ia menyarankan, setelah bekerja, anak-anak sebanyak mungkin selalu bersama ibunya. "Jika kualitas waktu bisa berlari, saya percaya, urusan rumah dan pekerjaan dapat tertata dengan baik."

Tentu saja, pengisian waktu yang berkualitas juga dapat dilakukan pada pagi hari sebelum berangkat ke kantor. "Sebelum Anda pergi, Anda harus memastikan bahwa segala sesuatu berada di tempat," kata Nuke. Untuk tujuan ini, ibu harus dapat menghitung waktu tempuh yang dibutuhkan dari rumah ke kantor, meskipun cukup jauh sehingga membutuhkan waktu yang lama. Ketika jarak cukup jauh, ibu harus rela bangun pagi untuk memiliki waktu untuk mempersiapkan kebutuhan anak-anak dan rumah. Jadi, ketika ibu pergi, semuanya berada di tempat. "Hal-hal seperti ini, kan, juga terkait dengan manajemen waktu," katanya.

Bagaimana, Bu, ditemukan solusi, kan? Dalam kasus apapun, asalkan kita mau mengatur waktu dengan baik, jangan khawatir tentang bisbol keurus pergi. Bahkan, nama pria itu, sering kali karena dia lelah bekerja di kantor, jadi rasanya seperti pulang lebih awal istirahat. Bahkan, anak-anak di rumah juga meminta, ketika ibu berada di rumah kantor berarti kesempatan untuk bermain dengan ibunya. "Dalam hal ini dibutuhkan kedewasaan dan kematangan ibu," kata Nuke.

Lelah setelah bekerja itu wajar, lanjutnya, tetapi tidak ibu memiliki tanggung jawab besar untuk mengurus rumah? "Jadi, ibu harus dapat menunda rasa lelah. Ini hanya setelah anak-anak yang buruk, suami berjalan dengan baik, ibu mungkin berpikir dirinya. Apakah Anda ingin tidur atau bersantai, silakan. Apakah Anda ingin makan sesuatu Anda suka atau membaca buku, silakan, "katanya.

Kiat Sukses buat Ibu yang Bekerja di kantor


Dari pengamatan Nuke, ada banyak, di sini adalah seorang ibu yang bekerja berhasil dengan cara ini. "Mereka mengatur waktu yang tepat." Tapi tentu saja, ibu juga harus memiliki kekuatan fisik untuk tetap segar dan bisa melakukan dua akitivitasnya baik. Untuk ini, tidak ada salahnya jika karya ibu adalah orang-orang yang dapat Anda percaya untuk merawat anak-anak. O baby sitter, pelayan yang percaya, atau kerabat dekat. "Jadi, ibu bertindak sebagai pengawas sehingga energi yang dapat dialihkan untuk mengisi waktu berkualitas dengan keluarga. Sebagai ibu bekerja, kita juga perlu untuk mendapatkan cukup tidur dan istirahat, sehingga energi kita sudah cukup untuk 'kantor dan anak-anak, "kata Nuke.

0 Response to "Kiat Sukses buat Ibu yang Bekerja "

Poskan Komentar